Jumat, 14 Desember 2012

KindyRoo Early Childhood Learning Academy! Lyvi 1st school!


on the way!
Halloo everyone! nah sekarang says akan berbagi pengalaman tentang pendidikan..
kapan sih kita memulai pendidikan untuk anak? 
sebenarnya sejak dari dalam kandungan ibu, seorang anak sudah memulai proses pedidikan/pembelajaran dan berlanjut hingga anak dewasa. dari artikel yang saya baca, keberhasilan dari cara kita membangun karakter sang anak, dan otak anak kita mulai menyerap apapun dengan cepat dari usia 0-6 tahun atau biasanya disebut dengan golden ages.
dari sebelum Lyvi lahir, saya mulai mencari baby education, dan ternyata ada yang menyediakannya bahkan untuk usia bayi yang baru 6 minggu, yaitu KindyRoo. KindyRoo merupakan early learning education academy untuk anak, sejak tahu tentang KindyRoo saya agak obsessed untuk merencanakan Lyvi masuk sini, hehe, ingat Golden Age. nah makannya ketika lyvi berumur 3 bulan saya mulai berniat memasukkan Lyvi ke Baby edu ini. 
pendidikannya memakai bahasa Inggris, saya juga sengaja ingin menerapkan bahasa Inggris dari kecil, bukan karena saya tidak cinta Bahasa Indonesia lho.. tapi ada penelitian bahwa anak yang bisa berbahasa bilinggual, lebih baik dalam berfikir multitasking.

 

after trial session. 
Lyvi on trial session


Awalnya saya hanya ikut trial gratis untuk kelas non-mobile baby yang disediakan, pengen tau aja, sebenarnya bayi ngapain sih kalo disekolahin sekecil Lyvi. Lyvi trial hanya sendiri, tidak ada bayi lain tapi ternyata kelasnya cukup menyenangkan. oh iya, anak harus ditemani ibu, atau suster. lebih baik sih kalau dengan ibu, karena sangat bagus untuk bonding anak dengan ibu.Lyvi juga terlihat senang karena banyak warna dan mainan.

dikelas ada session massage, gym, dancing, singing, flash card session, treasure box, and parachute time! agak ragu ketika gym, Lyvi harus dibalik-balikan badannya dengan memegang paha dan di angkat ke udara, dan juga salto (yang ini agak susah mendeskripsikan bagaimana caranya) tapi ternyata dia malah ketawa-ketawa. flash card juga cukup menarik, karena anak diajarkan untuk belajar mengenal bentuk dan nama dari kartu.  Teachernya juga menjelaskan apa manfaat nya untuk belajar dari sedini mungkin, di umpamakan dengan gelas yang terisi setengah bagi bayi yang belajar dengan sejalan waktu, dan gelas terisi penuh untuk bayi yang lebih dulu belajar, ya intinya, bayi akan tetap belajar dan menyerap tapi lebih baik bila di stimulasi lebih awal. 

KindyRoo class



Lyvi hari berikutnya dengan para bayi
walaupun sebenarnya saya langsung enroll untuk 1 term (3 bulan) setelah trial, tapi besoknya saya datang lagi untuk mencoba memasukan Lyvi di kelas yang sudah ada beberapa murid bayi. ternyata benar, bayi-bayi lain yang sudah lebih lama belajar disana cukup pintar dan mudah bersosialisasi dengan orang dewasa. Lyvi juga tambah senang, dia aktif sekali, oh iya, saya jadi tau Lyvi sudah bisa mengesot lho. hihi ngerangkat tapi ngesot, untuk mengejar mainan, padahal itu mainan bayi lain.

Lyvi new friends, Sophia.

terlalu muda sih untuk disekolahin, tapi semoga ini bermanfaat kelak! Amin.. bukannya setiap orang tua ingin yang terbaik untuk si buah hati? nah bagaimana dengan pendidikan anak anda? :)

7 komentar:

  1. Selalu ada plus minus sih.. Ttg bilingual, minusnya ada kemungkinan si anak bs mengalami bingung bahasa. Dan itu di alami bbrp temen2 anak2 sy. Efeknya mrk jd kurang bs bersosialisasi atau mengikuti pelajaran di sklh.. Akhirnya anaknya di terapi bahasa

    Kl sklh terlalu dini, pernah di alami sm Nai. Minusnya dia sempet ngalamin fase jenuh sekolah ketika di usia TK

    Tp pd akhirnya kembali ke org tua juga.. Gimana menanganinya baik itu plus atau minusnya karena di sesuaikan sm kondisi anak dan lingkungan juga kan. Org tua pasti lebih tau deh :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waw terapi bahas? terapinya bagaimana tuh ya? iya sih dulu adik temen saya, yang dari kecil sekolahnya bahasa indonesia pernah mecampur bahasa karena bingung akan bahasa indonesia nya, katanya "lampunya ke -brighten-an ya kak" hehe.
      itu yang saya khawatirkan mak, fase jenuh. makannya mungkin saya coba 3 bulan dulu, dulu ketika Nai jenuh akhirnya bagaimana mak? :)

      Hapus
    2. sy gak tau detilnya bagaimana. yg sy tau anak-anak jd ada kunjungan rutin ke psikolog. Tp temen sy juga blg kl dia di anjurkan psikolognya utk rajin merangsang anaknya dg bahasa yg ada di sekitar

      Wkt sy nganterin anak sy ke psikolog utk ikut susulan tes masuk SD, sy liat ada ibu2 yg mau konsultasi. Si ibu itu bingung kl di rumah anaknya nurut dan mau ngobrol. Tp di sklh kayak yg asik sendiri. Di ajak ngobrol juga gak nyahut. Kerjanya ngebangkang terus. Setelah di lakukan tes, keliatannya si anak itu kena speech delay. Kl di rumahnya bahkan dengan baby sitternya sekalipun komunikasinya pk bahasa inggris. Dan sy perhatiin si anak lancar bgt bahasa inggrisnya. Tp di sklh krn mayoritas berbahasa indonesia, ya dia jd bingung. Gak bisa jawab, akhirnya frustasi jadinya suka membangkang gitu..

      Kl pengalamannya Nai yg jenuh sekolah, untungnya sekolah juga mengerti bgt. Sklh juga blg kl anak yg teralu dini sekolahnya kadang ada yg mengalami fase itu. Akhirnya untuk bbrp saat Nai di bebasin. Sekolah gak mau pake seragam, sklh kesiangan, malah kadang2 gak sklh.. Semua itu gak apa2.. Tapi sambil pelan2 ya kita kasih pengertian juga ke anaknya. Kita liatin hal2 yg nyenengin dr sekolah..

      Hapus
  2. Saya ikut nimbrung ya,, sy tggl d jepang mak, otomatis anak saya bilingual bahasanya, efek yg sy rasakan skrg nisa usia 16 bln blm lancar bicaranya, kykny speech delayed deh krn bingung bahasa, huhu... :(

    Soal sekolah, baca ceritanya mak karina, di sini jg ada yg kyk gitu, tp namanya bukan sekolah sih, cm kyk kelompok bermain aja dan gratis hehe... Siapa aja boleh ikutan. Dulu sy mulai bawa nisa ke kelompok bermain waktu 4 bulan, tiap bulan rutin minimal 1 kali saya bawa kesana... Kegiatannya lebih Ke sosialisasi sih, krn di sini kan masyarakatnya individu ya, jd daripada nisa diem di Rumah aja sm saya trs, mending sy bawa ke kelompok bermain itu biar ketemu temen. Mainnya ya sama2 emak2nya, nanti nyanyi2 sambil nari, trs bayi di stimulasi jg motoriknya, Ada sesi baca buku cerita bergambar. Tiap anak dikelompokin sesuai usianya. Dan Ada jadwal bermainnya masing2. So far sih kegiatan spt itu bagus menurut saya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kelasnya seperti itu mak, aku malah baru tahu ada bingung bahasa, thanks ya emak-emak yg shariing. hehe.

      tujuan utamanya juga sosialisasi sih mak, di sekitar rumahku ini sedikit sekali ibu yang memiliki anak bayi, dan yg ada anak-anak sd, dan karena tinggal disekitar warga betawi, kadang bahasa nya juga kasar, jadi Lyvi memang jarang dibawa keluar rumah, dan dirumah tantenya, dan saya memang berbahasa inggris, mungkin Lyvi akan saya coba dulu selama 3 bulan di sekolah, tapi setelah itu baru dipertimbangkan baiknya. setelah 3 bulan kan berarti lyvi 6 bulan lebih banyak pilihan paud berbahasa indonesia.

      Hapus
  3. foto Lyvi sama bayi2 yang lain lucu banget.. :D

    BalasHapus
  4. oh, ada ya seklah yang begituan?
    kao di daerah saya hanya ada sekolah untuk anak min. umur 2 tahun.
    tapi mau di sekolahin dmana juga, tetep aja ibu adalah sekolah yang utama bagi seorang anak.
    berusaha mengajari anak sendiri, lumayan lah sekarang zia (20 bulan) sudah bisa ngitung 1-10. nyicil dikit2.
    hehehe ^_^

    BalasHapus

Leave your comment here..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...