Kamis, 01 November 2012

Melahirkan? SC? Normal?

Postingan ini sebenarnya adalah suara hati saya.

"melahiraknnya normal apa SC bu?"
"SC"
"Oh SC enak ya, ga sakit"

Saya sendiri adalah seorang ibu yang menjalani proses SC untuk melahirkan bayi mungil saya ke dunia. Ada masalah dengan cara yang saya tempuh ini kah?



"ah lahiran normal lah dek, kan kalo jadi ibu itu lahirannya normal"

Saya kerap kali menemukan seorang ibu lain yang terkadang mencemooh saya, karena saya melahirkan secara SC. Seperti kalimat yang terlontar dari teman saya. Ya mungkin yang dipikirnya, ibu lain yang memilih SC ibu yang nyali-nya kecil, yang tidak mau merasakan sakit.
Helloooooo!!
Kadang rasanya saya pengen teriak kalo ada yang ngomong begitu ke saya, tapi saya cuma ngelus dada, dan ketika saya juga pernah nangis karena hal itu. Koq jadi kesannya saya bukan seorang ibu.

Dear para ibu yang memandang sebelah mata para ibu yang melahirkan SC. Setiap proses kelahiran itu unik, semua wanita adalah ibu, dan proses ibu untuk melahirkan anak, bisa dengan normal atau SC, bahkan mendapatkan anak bisa dengan proses adopsi. Dan Ketiga cara tersebut tidak ada yang salah.
Hmmm..
Kata siapa melahirkan SC itu tidak sakit? Woow. Tahukah ibu, ketika SC punggung ibu akan ditusuk oleh jarum untuk memasukkan anastesi, rasa ngilu pasti terasa, dan bila tidak dapat, akan dibius umum, ketika ibu tidak relax, rasanya seperti nafas anda direbut paksa, dan saya merasakan kedua proses itu. Ketika terbangun nyawa masih hilang timbul, perut ditekan sekencang-kencangnya untuk memastikan jahitan dan pendarahan berjalan baik. Dan belum selesai disana, baru sebentar berada dikamar, saya sudah harus angkat kaki, miring kanan kiri, bahkan dianjurkan cepat berjalan, padahal jahitan saja baru berumur beberapa jam. Sakit! Saya tidak tau rasa melahirkan normal. Mungkin sakit nya sama atau lebih sakit. Setiap melahirkan itu pasti ada rasa sakit, tergantung bagaimana kesiapan mental ibu untuk menanggapi rasa sakit.

Ibu, bagaimana prosesnya, melahirkan atau tidak, tetaplah seorang ibu, hormatilah ibu, bagaimanapun setiap wanita berhak/bisa menjadi ibu dengan caranya..

15 komentar:

  1. sy dua kali melahirkan dan dua2nya SC kok.. Setuju bgt semuanya berhak menjadi ibu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. betuul! adopsi sekalipun ibu tetap ibu, perjuangan membesarkan anak kan juga bukti seorang ibu ya?

      Hapus
  2. meski saya lahiran normal tapi saya setuju juga kok mom, jadi ibu nggak tergantung rasa sakitnya melahirkan.. Yang penting bagaimana kita merawat dan membesarkan si anak..

    BalasHapus
  3. hai mba...salam kenal....
    SC / Normal yg penting baby selamat begitu juga ibunya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. betuul, kasiankan kalo bayi selamat ibu ga selamat, begitu juga sebaliknya :D

      Hapus
  4. dua kali ngelairin saya SC semua... karena kesalahan konstruksi di tulang pinggul saya diameternya yg kurang 2 cm utk bisa lairan normal...

    yaaa ... jadinya tinggal pilih. Mau tetap hidup dan jadi ibu atau....? :)

    Ga usah didengerin lah yang ngomong2 kaya gitu ... they would never know...

    BalasHapus
    Balasan
    1. atau ...
      mending ambil jalur yang membuat ibu selamat, agar bisa terus bersama anak ya kan? hihi

      Hapus
  5. Setujuuuu.... Aku juga 2x SC krn alasan medis, pecah ketuban & gangguan pernafasan, bukan krn byk duit krn wkt itu msh susah bgt. Kalau ada yg merasa melahirkan normal itu lbh ibu sejati ketimbang yg SC, aku lgs ngacir, tak tinggal pergi, biar dia ngobrol sendiri sj sama tembok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak, aku juga lagi berusaha sabar, dan ngacir kayak emak, abis aku gampang emosian dan mau nanggepin siih. hihi

      Hapus
  6. Saya dulu malah ditakut2in sama dokternya, jadi pak Dokter ini pro sekali dengan kelahiran normal, sampe2 dia bilang utk alasan apapun jangan mau kalo ada dokter yang nawarin SC (bahkan sambil menyiratkan bahwa dokter2 yg nyuruh SC itu cuma pengen dpt duit gede secara SC itu lebih mahal), dia bilang lahiran normal selalu lebih baik daripada caesar...
    Trs saya gak bantah sama sekali karena takut dibilang sok tau, tapi dalam hati sih saya berpikiran, kalo kesehatan tidak memungkinkan utk normal ya masa iya dipaksa lahir normal, kalo ada apa2 sama ibunya kan ya kasian to.. Dulu mama saya juga SC 2x karena di mulut rahimnya ada tumor.. Meski setelah itu tetep gak ketolong krn bbrp taun kmdian mama ku meninggal tapi setidaknya kan kita sudah berusaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. dokter saya juga pro normal, bahkan meyakinkan untuk normal, tapi pada akhirnya detak janin yang udah mulai ngaco, air ketuban yg udah mau habis, dan asma saya udah mau mulai kambuh karena panik, dari pada ambil resiko yang tidak diinginkan lebih baik ambil jalur yang memungkinkan kita terhidar dari yang tidak kita inginkan bukan? benar kata emak, yang pentingkan usaha!

      Hapus
  7. saya lahiran yang pertama SC ke dua normal
    berat keduanya selisih 1,15kg.
    yang pertama 4,25 yang kedua 4,10

    SC dan normal its OK cuma penyembuhan cepet klo normal, berdasar pengalaman loh ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. seperti yang tadi kita bicarakan di group mak, self healing itu yang membat kita cepat sehat! dan juga sugesti positif :)

      Hapus
  8. mf OOT., salam kenal folbek ya.. thx *smile

    BalasHapus

Leave your comment here..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...