Jumat, 14 September 2012

My Baby sudah lahir!

Haiii.. Duh senangnya, perutku ada hasilnya, hihi. Gapapa deh ya gendutnya nambah yang penting ada hasilnya! Yapps my baby has been born. I gave birth! Senangnyaaaa... Udah jadi ibu gituuu. Suatu kekhawatiran tersendiri bagi wanita yang menikah, "gue bisa hamil ga ya?" sudah terjawab dengan kelahiran bayi perempuan mungil yang cantik. Entah kenapa tanggal 30 ngotot mau nyelesain cerita first impression ke suami duluuu, karena udah firasat aja anaknya mau keluar. Hihi. Nah sekarang giliran cerita kelahiran dan first impression ke baby cantikku.

1 september 2012 
malam minggu, jadwalnya nge-check kandungan ke Dr. Arman djajakusli, di rsia evasari. Ngechecknya ditemenin suami tercinta, dan mama. Entah kenapa pada akhir kehamilan mama penasaran banget untuk ikut. Penantian yang cukup panjang karena dokternya baru di jalan dari rumah sakit harapan bunda, entah kenapa selalu worthed untuk nunggu, selain karena emang dokternya ini asik, tapi karena penasaaran mau tau kondisi si debay di dalem. Jam 7 baru di periksa dapat giliran paling awal, pas di check di layar usg debay sudah mulai tidak terlihat karena air ketuban sudah berkurang banyak. Dokter sampai nanya apa ada kemungkinan ketubannya sudah keluar? Tapi rasanya ngga ada deh selain emang pipis jadi banyak banget. Apa iya air ketubannya juga keluar? Dan selain itu tidak ada sama sekali rasa kontraksi. Di check debay beratnya sekitar 3,4. Nyokap keliatan ketar ketir. Tangan suamiku langsung dingin. Lalu mulai lah ada ide untk induksi, karena takut debay kenapa-kenapa. Tapi dooter menyarankan untuk ctg, yaitu rekam jantung janin. Di check selama setengah jam diruang bersalin, ada background suara bayi baru lahir. Duhh, jadi ingin segera ketemu debay. Sempen perutnya di kasih getaran karena ga ada gerakan janin, debay tertidur. Setelah d check ctg nya ternyata memang tidak ada kontraksi sama sekali. Lalu dokter menjadwalkan induksi besok paginya. Gue tetap masang muka sok cool sampai, karena tau suami khawatirnya minta ampun. Siapa sih yang ga takut? Pengalaman pertama gitu. Malam harinya memang sempat ga bisa tidur, karena perut terasa mulas, mungkin kontraksi, tapi ngga tau, sakit, tapi memang mules mau pup. Smpai suami ga tidur, dan tidur uring-uringan di lantai karena stress. Hihi.

2 september 2012
ketika lagi makan pagi, suami yang makin khawatir menelfon dokter langsung minta operasi caesar. Kayaknya ketakutan banget.. Ke rumah sakit jam 10 sama papa, mama, suami, supir, dan baby sitter saya yag sudah 10tahun, dan disana udah ada tahte dan sepupu. Semua excited banget. Lalu mulailah masuk keruang bersal untuk di ctg ulang, hasilnya debay kurang oxygen, langsung mommynya ini dipasangin oxygen, di ambil darahnya, ganti baju operasi, dipasang infus, lalu sempat tertidur, prosesnya panjaaaang sekali. Lalu diputuskaoperasi dimulai jam 3 sore. Jam 3 pamitan sama papa, mama, dan tante, udah di tempat tidur dan di dorong susternya, di pindahin ke ruang steril, dengerin gefm jadi background, rada deg-deg serr tapi masih bisa tenang,, masih merem melek, sampai akhirnya ketemu dokter dan menjelaskan apa yang akan dilakukan. Dokternya sempet ngomong "baru kali ini saya ngeliat orang mau operasi setenang kamu" hihi. Idalem hati bilang "iya dong dok, tenang, tapi mules kaya mau naik rollcoaster". Di pindahin keruang operasi, mulailah proses yang sulit terrjadi, memasukkan obat bius! Tau ga sih.. Obat biusnya itu kan harus disuntikkij  di tulang belakang, nah tulang belakang pas sebelum di suntik obat, pumggungdi colok-colok supaya keluar cairan, masalahnya.. Cairannya ngga keluar-keluar looohhh.. Karena tulang punggung yang mungkin mengalami skoliosis, karena kaki saya yang bentuknya hampir x ini, dan juga karena tulang tidak teraba, banyak dagingnya, hehehe. Sampai berbagai posisi di coba untuk di colok-colok, dari obrolan dokter bedah sama dokter obgyn saya ngomongin anak, mall, sampai mobil apa yang jadi favorit mereka. Bosen mungkin mereka ngobrol tapi cairannya ngga ketemu, itu udah satu setengah jam! Keliatan muka dokter obgyn saya sudah khawatir, dia bolak balik ngeliatin punggung saya, berusaha tenang, mengingatkan saya untuk terus bersabar. Dan dokter anak, yang ternyata istri dari dokter obgyn saya juga turut memegang saya untuk menemukan cairan yang keluar dari tulang. Dan akhirnya dokter anastesi menyerah. Dokter anastesi menyarankan untuk bius umum/total. Sebelumnya taran ini di tolak oleh dokter obgyn tapi tawaran kedua ini jadi satu-satunya pilihan. Mulailah khawatir saya rasakan, resiko debay ikut terbius, saya yang mungkin koma atau bahkan tidak sadar. Sempat menanyakan ke khawatirakepada dokter tapi saya tau dokternya juga khawatir, beliau menjawab dengan pelan, hihi. Lalu dimasukkan lah cairan kedalam infus, dan sayapun tertidur. Ketika bangun gue sudah berada diruang pemulihan bersama seorang suster, sebenarnya dari dibawa keluar ruang operasi saya sudah tersadar tapi masih tidak bisa membuka mata. Hanya mendengar suara. Ketika sudah dapat membuka mata, mengontrol rasa kantuk dari obat bius, merasakan nyeri, akhirnya bertemu suami, dan mama. Belum bertemu bayiku, di observasi cukup lama, lalu dipindahkan ke dalam kamar. Sudah bisa ngobrol loh.. Tapi masih ngilu. dan akhirnya setelah satu jam berada dikamar, bayi mungilku di antar ke kamar.
lucunya.. cantiknyaa.. Alhamdulillah.. 
walaupun ga bisa imd, dan mendengar teriakan pertamanya, tapi luar biasa bahagianya..

my baby 
Kieanna Vallerie Lyvia Tatum


my smiling baby



9 komentar:

  1. Wah, Selamat mba atas kelahiran putri cantiknya... namanya juga cantik... :) dulu saya jg cesar karena denyut jantung baby lemah, tp bius lokal.. skrg my baby udh setahun alhamdulillah sehat... sehat trs jg buat baby Kieanna... :)

    BalasHapus
  2. aihhhh, lucunya si mungil, apalagi di foto kedua yang sedang senyum itu ..
    Selamat ya ...

    BalasHapus
  3. @nisamama iyaa mak, aku baca postingan emak melahirkan nisa chan. Trimakasih yaa mamanissa

    @dey trimakasih, hihi iya kieanna suka sekali tersenyum :)

    BalasHapus
  4. Congratulations for new baby born!

    Mdh2an bayinya sehat! ASI ekslusif ampe 6 bulan dan klo bisa hingga 2 tahun yaaaa!

    *kecup jauh dua-duanya*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasii Mak, iya berjuang asi eksklusif!
      *kecccuuup*

      Hapus
  5. Terharu bacanya :')
    Someday, gue pasti harus se-kalem itu biar bisa ngelahirin bayi yang sehat walafiat.

    Tapi kok ngakak ya kalo dengerin versi bapaknya :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan emang bapak nya yang paniiikaaan! Huahhaha

      Hapus
  6. Hi mba karryn, cantik dan imut banget yang sedang senyum...unyu unyu gemesin.Aku juga mungkin tenang tapi dalam hati sebetulnya memasrahkan kalau aku takut mungkin akan berpengaruh buruk...jadinya apa adanya aku jalani mba.

    Mo tahu ach seperti apa baby Kieanna sekarang...

    Salam kenal dari tangerang *

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu dalem perut emang males gerak mba, tapi sekarang aduuuh gerak terus, hihi. Alhamdulillah sehat dan murah senyum, bisa diliat di tb diatas bagian bideo, d video kieanna :)

      Hapus

Leave your comment here..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...